Tuesday, July 6, 2010

Asal Usul Melayu

Teori Melayu Proto berasal dari Yunnan disokong oleh R.H Geldern, J.H.C Kern, J.R Foster, J.R Logen, Slametmuljana dan Asmah Haji Omar. Melayu Proto (Melayu asli) yang pertama sekali datang mempunyai kemahiran dalam bidang pertanian sementara golongan kedua, Melayu Deutro yang tiba sekitar tahun 1500 SM dan mendiami pesisir pantai mempunyai kemahiran menangkap ikan yang tinggi. Semasa berlakunya migrasi itu, kedua-dua golongan berkahwin dengan masyarakat-masyarakat dari pulau-pulau selatan seperti Jawa, serta penduduk tempatan yang berasal dari keturunan Australasia dan Negrito.

Antara bukti-bukti lain yang menyokong teori ini termasuklah:

* Alatan-alatan batu yang dijumpai di Kepulauan Melayu sama dengan alatan-alatan dari Asia Tengah.
* Persamaan adat resam Melayu dan Assam.
* Bahasa Melayu dan Bahasa Kemboja adalah serumpun kerana tempat asal orang-orang Kemboja berasal dari sumber Sungai Mekong.

Menurut sejarah Khmer, tamadun terawal ialah tamadun Khmer Funan di Delta Mekong. Empayar Khmer Angkor ialah yang terakhir sebelum mereka mencari perlindungan di pelbagai tempat. Palembang dan Melaka adalah antara tempat berkenaan. Bukti-bukti arkeologi mendapati penduduk awal Kemboja adalah penduduk dari budaya zaman Neolitik. Mereka mahir dalam kemahiran teknikal sementara kumpulan yang lebih maju yang tinggal di pesisir pantai dan lembah Delta Mekong menanam padi.

Teks Melayu tertua

Inskripsi Batu Bersurat Kedukan Bukit tahun 682 yang dijumpai di Palembang dan tulisan tradisional masyarakat minoriti Dai adalah berasal bahasa-bahasa Pallava. Etnik Dai Yunnan adalah salah satu penduduk asal wilayah Yunnan, China.

Hubungan Melayu-Cham

Persamaan Bahasa Cham dan Bahasa Melayu dapat ditemui pada nama tempat-tempat seperti Kampong Cham, Kambujadesa, Kampong Chhnang dan sebagainya. Sejarah Melayu dengan jelas menyebut terdapatnya komuniti Cham di Melaka sekitar tahun 1400. Pada pertengahan tahun 1400 apabila Cham tewas kepada orang-orang Vietnam, lebih kurang 120,000 orang terbunuh dan pada sekitar tahun 1600 Raja Champa memeluk Islam. Pada sekitar tahun 1700 raja Muslim terakhir Champa Pô Chien mengumpulkan orang-orangnya dan berhijrah ke selatan Kemboja sementara mereka yang tinggal sepanjang pesisir pantai berhijrah ke Terengganu.

Tan Lian Hoe, dari Gerakan, turut memperlihatkan kebodohannya. Dan memalukan, ada juga Melayu yang bodoh sejarah, buta geografi dan berlagak seperti pandai lalu mengiyakan pendapat PENGACAU DAUN ini.

Semenanjung Tanah Melayu disebut dalam bahasa Inggerisnya 'MALAY PENINSULA'.

MALAY PENINSULA ialah jaluran tanah dari Utara ke Selatan, iaitu dari sekitar berhampiran BANGKOK hingga ke SINGAPURA. Itu yang termaktub dalam Atlas dunia. Ianya mempunyai latarbelakang sejarah hingga 2000 tahun.

Jangan disamakan dengan pendatang Cina yang baru tiba di sini kurang dari 150 tahun dan pendatang Tamil yang tiba di sini kurang dari 120 tahun.

Jika 2000 tahun bukan merupakan kayu ukur, bangsa Korea boleh dikira pendatang di Semenanjung Korea, bangsa Jepun tidak berhak atas pulau-pulau yang membina negara Jepun. Begitu juga Taiwan, negara itu milik kaum asli yang terpinggir di sudut ceruk pulau tersebut. Jadi, penghujungnya, kita akan kembali kepada frasa " KITA SEMUA PENDATANG" berdasarkan teori "JOURNEY OF MAN"

Tapi dengan menyebut Semenanjung Tanah Melayu sebagai bukan tanah asal orang Melayu adalah tindakan BODOH dan BERUNSUR JAHAT.

DIINGATKAN kepada kaum yang bukan berasal dari DUNIA MELAYU, AWASI mulut anda kerana anda hanya memperlihatkan kebodohan anda dengan mengeluarkan kenyataan yang bercanggah dengan fakta dan menggunakannya untuk mencari pengaruh.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment